• Desa Adat Guliang Kangin
  • 08123666676
  • guliangkangin.desa@gmail.com

Desa Adat Guliang Kangin Mengucapkan Selamat Hari Raya Nyepi Icaka Warsa 1943

13 Maret 2021 Administrator Berita Desa Dibaca 265 Kali

Desa Adat Guliang Kangin mengucapkan Selamat Hari Raya Nyepi Icaka Warsa 1943 kepada seluruh krama dan seluruh umat yang merayakan.

Perayaan Nyepi tahun 2021 jatuh pada hari Minggu tanggal 14 Maret 2021. Perayaan Hari Raya Nyepi saat ini masih dalam masa Pandemi Covid-19 sehingga seluruh tahapan proses pelaksanaan hari raya mengacu pada protokol kesehatan Covid-19, dan tidak ada pengarakan ogoh - ogoh.

Perayaan Nyepi khususnya di Bali, semua dalam keadaan sepi. Tidak ada aktifitas seperti biasanya, pada hari ini dilakukan puasa Nyepi, karena pada saat itu diadakan Catur Brata Penyepian yang terdiri dari: 1. Amati Geni, yaitu tidak boleh menggunakan atau menyalakan api serta tidak mengobarkan hawa nafsu. 2. Amati Karya, yaitu tidak melakukan kegiatan kerja jasmani melainkan meningkatkan kegiatan menyucikan rohani. 3. Amati Lelungan, yaitu tidak berpergian melainkan melakukan mawas diri. 4. Amati Lelanguan, yaitu tidak mengobarkan kesenangan/hiburan melainkan melakukan pemusatan pikiran terhadap Ida Sanghyang Widhi.. Brata ini mulai dilakukan pada saat matahari “Prabrata” fajar menyingsing sampai fajar menyingsing kembali keesokan harinya (24 jam). Menurut umat Hindu, segala hal yang bersifat peralihan, selalu didahului dengan perlambang gelap. Sehingga Hari Raya Nyepi dapat dikatakan mengandung makna hari penyucian diri (manusia) dan alam semesta. Membuang segala kotoran atau segala hal negatif yang telah lampau untuk menyongsong tahun baru (saka). Dan memulai tahun baru dengan sesuatu yang baru, sesuatu yang positif tentunya. Semangat yang baru untuk mengarungi kehidupan selanjutnya. Dalam kesenyapan hari suci Nyepi ini kita mengadakan mawas diri, menyatukan pikiran, serta menyatukan cipta, rasa, dan karsa, menuju penemuan hakikat keberadaan diri kita dan inti sari kehidupan semesta. Lakukan Berata penyepian upawasa (tidak makan dan minum), mona brata (tidak berkomunikasi), dan jagra (tidak tidur). 

Ngembak Geni yang jatuh sehari setelah Nyepi (Ngembak Api), sebagai rangkaian terakhir dari perayaan Tahun Baru Saka. Dilaksanakan dengan mengadakan kunjungan antar keluarga maupun para tetangga dan kenalan. Saling memaafkan satu sama lain dengan memegang prinsip Tattwam Asi yaitu “aku adalah kamu dan kamu adalah aku“. Posisi kita sama dihadapan Tuhan, walaupun kita berbeda agama atau keyakinan hendaknya kita hidup rukun dan damai selalu. Dengan suasana baru, kehidupan baru akan dimulai dengan hati putih bersih.

Untuk perayaan Ngembak Geni kali ini masyarakat dihimbau untuk tidak mengunjungi sanak keluarga yang jauh, untuk menghindari transmisi virus Covid-19. (***)

 

Silakan tulis komentar dalam formulir berikut ini (Gunakan bahasa yang santun)
Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)
CAPTCHA Image
Isikan kode di gambar